in Berita Pasar by yeremia
Ketua Federal Reserve AS, Janet Yellen, dalam pidatonya pada hari Jumat (08/04) dini hari tadi, dengan yakin menyebutkan bahwa perekonomian sedang dalam penguatan. Pernyataan Yellen tersebut menampik keras retorika politik yang menyebut adanya indikasi bahwa ekonomi Paman Sam sedang bersiap untuk menghadapi rentetan bubble atau gelembung ekonomi.

“Saya jelas tidak akan menyebut hal ini sebagai sebuah gelembung ekonomi,” kata Yellen sembari mengutarakan bahwa pasar tenaga kerja AS yang sudah sehat dan angka pengangguran menurun hingga 5 persen.

Yellen menyampaikan pernyataan tersebut dalam sebuah diskusi panel dengan 4 orang mantan Ketua The Fed lainnya, antara lain Ben Bernanke, Paul Volcker, dan Alan Greenspan di New York. Para mantan pimpinan dan pimpinan Bank Sentral AS itu mendiskusikan perihal ekonomi dan kebijakan moneter AS sendiri serta kondisi ekonomi dunia.

Komentar Yellen muncul setelah salah seorang kandidat presiden AS kontroversial dari Partai Republik, Donald Trump, menyebutkan bahwa gelembung ekonomi berpotensi muncul. Yellen mengetengahkan bahwa ia tak melihat ketidakseimbangan seperti overvalue dalam harga-harga aset. Tak hanya mengusik Yellen, pekan lalu pernyataan Trump tentang transparansi bank sentral AS juga mendapat tentangan dari Presiden The Fed New York, William Dudley.

Didukung Volcker
Sedikit kontra dengan Yellen, Volcker mengakui bahwa dirinya melihat adanya kondisi “overextended” dalam sistem finansial. Namun, mengenai gelembung ekonomi, Ketua The Fed yang menjabat pada periode 1979-1987 tersebut sependapat dengan Yellen, bahwa tidak ada kemungkinan gelembung yang muncul.

Yellen menambahkan bahwa pertumbuhan perekonomian global memang relatif lemah, meski demikian sinyal-sinyal positif masih diterima oleh The Fed untuk lanjut menaikkan suku bunga tahun ini, namun dengan langkah yang lebih hati-hati. Komite The Fed saat ini memproyeksikan kenaikan suku bunga dalam rentang waktu dua tahun.

Kebijakan Moneter Desember 2015 Bukan Kekeliruan
Apakah kenaikan suku bunga pada Desember lalu merupakan langkah yang keliru? Yellen menjawab tidak. Indikator-indikator ekonomi pada saat itu menunjukkan kemajuan subtantif terhadap pasar tenaga kerja dan tujuan inflasi. “Kami masih berada dalam jalur yang sesuai dengan perhitungan matang dan tidak menganggap kebijakan (kenaikan suku bunga) Desember lalu sebagai sebuah kesalahan,” kata Yellen.

c_sf_102039_TM1460085627_gsough Yellen: Kebijakan Desember Lalu Tidak Keliru, Tidak Ada Bubble Ekonomi