Wedges (gergaji) adalah sinyal jeda dalam tren saat ini.

Wedges bisa berfungsi sebagai pola kelanjutan atau pembalikan..

Rising Wedge

Sebuah baji naik terbentuk ketika harga mengkonsolidasi antara support dan resistance yang miring keatas.

Di sini, kemiringan garis support lebih curam daripada resistance.

Dengan harga yang berkonsolidasi, kita tahu bahwa ledakan besar akan datang, sehingga kita bisa mengharapkan harga yang akan lari  baik keatas atau kebawah.

Jika bentuk irisan naik setelah uptrend, biasanya pola pembalikan.

Di sisi lain, jika terbentuk selama kecenderungan turun, bisa sinyal kelanjutan dari gerakan ke bawah.

yang penting adalah bahwa, ketika Anda melihat hal itu, Anda sudah siap dengan perintah entri Anda!

rising-wedge-reversal-before Wedge (Gergaji)

Dalam contoh pertama, baji naik terbentuk pada akhir uptrend. Perhatikan bagaimana tindakan terbentuk dengan harga tertinggi yang baru.

rising-wedge-reversal-after Wedge (Gergaji)

Lihat bagaimana harga turun. Itu berarti ada banyak trader putus asa untuk buy dan kemudian melakukan buy!

Mereka mendorong harga turun dan mematahkan garis tren, yang menunjukkan bahwa kecenderungan untuk trend menurun.

Sama seperti dalam pola chart lain kita bahas sebelumnya, pergerakan harga setelah breakout terjadi kira-kira besarnya sama dengan ketinggian formasi.

Sekarang mari kita lihat contoh lain dari formasi wedge meningkat. Hanya saja kali ini bertindak sebagai sinyal kelanjutan bearish.

rising-wedge-continuation-before Wedge (Gergaji)

Seperti yang Anda lihat, harga berasal dari kecenderungan untuk menurun sebelum konsolidasi dengan tinggi yang lebih tinggi (higher high) dan rendah yang lebih tinggi (higher low).

rising-wedge-continuation-after Wedge (Gergaji)

Dalam hal ini, terjun kebawah dan kecenderungan untuk menurun terus menerus. Itu sebabnya itu disebut sinyal kelanjutan (continuation)!

Lihat bagaimana harga bergerak  turun itu sama tingginya dengan wedge?

Apa yang kita pelajari sejauh ini?

Sebuah baji naik terbentuk setelah uptrend biasanya menyebabkan pembalikan (kecenderungan) sedangkan baji naik terbentuk selama tren turun biasanya kelanjutan (downtrend).

Secara sederhana, sebuah baji naik mengarah ke kecenderungan untuk menurun, yang berarti bahwa itu adalah pola chart bearish!

Falling Wedge

Sama seperti rising wedge, falling wedge bisa menjadi sinyal pembalikan atau kelanjutan.

Sebagai sinyal pembalikan, maka yang terbentuk di bawah kecenderungan untuk menurun, menunjukkan bahwa kondisi tren kenaikan akan datang berikutnya.

Sebagai kelanjutan sinyal, hal ini terbentuk selama uptrend, menyiratkan bahwa tindakan harga ke atas akan kembali. Berbeda dengan rising wedge, falling wedge adalah pola grafik yang bullish.

falling-wedge-reversal-before Wedge (Gergaji)

Dalam contoh ini, falling wedge  berfungsi sebagai sinyal pembalikan. Setelah kecenderungan untuk menurun, harga dibuat lower high dan lower low.

falling-wedge-reversal-after Wedge (Gergaji)

Setelah menembus di atas garis trend, harga bergerak ke atas kurang lebih sama dengan ketinggian formasi. Dalam hal ini, rally harga melebihi target!

Mari kita lihat sebuah contoh di mana falling wedge berfungsi sebagai sinyal kelanjutan / continuation. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ketika bentuk falling wedge  selama uptrend, biasanya sinyal akan kembali melanjutkan naik nanti.

falling-wedge-continuation-before Wedge (Gergaji)

Dalam hal ini, harga konsolidasi beberapa waktu setelah rally yang kuat. Ini bisa berarti bahwa pembeli hanya berhenti untuk menarik napas dan mungkin merekrut lebih banyak orang untuk bergabung dengan kamp banteng.

Hmm, sepertinya pasangan ini bergerak kuat. Arah mana akan pergi?

falling-wedge-continuation-after Wedge (Gergaji)

Lihat bagaimana harga pecah ke sisi atas dan melanjutkan untuk naik lebih tinggi?

Jika kita menempatkan perintah entri buy di atas garis tren penurunan tertinggi yang menghubungkan pair, kita pasti sudah dapat melompat masuk dalam uptrend kuat dan menghasilkan beberapa pips!.