in Berita Pasar by lilik
article-1658364-0D0B5BD9000005DC-890_468x286_popup Harga Minyak Mentah Turun Tergerus Peningkatan Produksi Iran
Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan Senin karena Iran menetapkan untuk meningkatkan produksi, meskipun harga minyak mentah berjangka menahan kerugian pada data yang menunjukkan penarikan persediaan pada pengiriman utama AS.
Harga minyak mentah jatuh sebanyak $ 1 per barel atau lebih di awal perdagangan, sehari setelah berita Mehr melaporkan bahwa Deputi Menteri Perminyakan Iran Rokneddin Javadi mengatakan ekspor minyak mentah negara itu, termasuk kondensat gas, akan mencapai 2,2 juta barel per hari (bph) pada pertengahan musim panas dari 2 juta barel per hari sekarang.

Komentar tersebut mengurangi harapan untuk keputusan untuk membekukan produksi minyak OPEC pada pertemuan kelompok eksportir di Wina pada tanggal 2 Juni.
Harga minyak mendapat beberapa dukungan dari laporan yang menunjukkan penarikan pasokan di pengiriman Cushing, Oklahoma untuk AS West Texas Intermediate (WTI) berjangka. Perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan penurunan persediaan dari 978.862 barel di Cushing selama seminggu hingga 20 Mei, pedagang yang melihat data tersebut.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir 33 sen lebih rendah, atau 0,7 persen, pada $ 48,08 per barel, setelah menetap 41 sen sehari sebelumnya.
Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 34 sen menjadi $ 48,38 per barel, setelah mengakhiri sesi sebelumnya 9 sen ke bawah.
Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Penguatan Dollar Dan Kekenyangan Pasokan
Pengurangan produksi AS dan penurunan pasokan dari Venezuela hingga Libya dan Kanada telah mengangkat harga minyak sekitar 80 persen dari posisi terendah 12-tahun yang dicapai musim dingin ini dari sekitar $ 27 untuk Brent dan $ 26 untuk WTI. Namun, harga tetap kurang dari setengah tingkat yang dicapai pada pertengahan 2014, ketika minyak mentah diperdagangkan di atas $ 100.
Komentar bearish dari Teheran melebihi kekhawatiran tentang penurunan minyak yang tidak terduga secara global yang mencapai lima tahun tinggi terutama karena kebakaran hutan di Kanada yang telah mempengaruhi produksi dan kerugian minyak pasir di Nigeria dan Libya.
Menambah tanda-tanda pasar minyak akan tetap kelebihan pasokan, data menunjukkan pekan lalu jumlah kilang yang dioperasikan oleh pengebor AS tetap stabil untuk pertama kalinya tahun ini, menyusul dekat kemerosotan dua tahun dalam hitungan kilang.
Indeks dolar AS sedikit lebih tinggi pada hari Senin setelah naik selama seminggu berturut-turut pekan lalu. Sebuah penguatan dollar AS membuat komoditas yang dihargakan dalam dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.
Sementara itu, Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah laporan penelitian pada hari Senin bahwa pihaknya memperkirakan keuntungan produktivitas shale melalui 2020, yang akan mendorong breakevens untuk membuat shale di bawah $ 50 per barel untuk minyak mentah AS.

Hal ini juga mengangkat rata-rata perkiraan Brent menjadi $ 45 per barel tahun ini, naik dari $ 39, sementara itu mengatakan West Texas Intermediate akan rata-rata $ 45 per barel tahun ini, naik dari $ 38 sebelumnya.

Tapi untuk pasokan yang lebih besar AS dan OPEC diturunkan proyeksinya untuk 2017, dengan rata-rata $ 55 per barel untuk Brent, dari $ 60 sebelumnya, dan $ 53 per barel untuk WTI, melawan $ 58 sebelumnya.

Analyst memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi turun dengan penguatan dollar AS dan kekuatiran kelebihan pasokan global. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 47,50-$ 47,00, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 48,50-$ 49,00.