in Berita Pasar by lilik
article-1658364-0D0B5BD9000005DC-890_468x286_popup-700x357 Harga Minyak Mentah Turun 1 Persen Terpicu Peningkatan Pasokan
Harga minyak mentah turun sekitar 1 persen pada akhir perdagangan hari Kamis setelah data industri menunjukkan penutupan pipa utama tidak mengurangi minyak mentah mengalir ke tempat penyimpanan AS sebanyak yang diharapkan.

Perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan peningkatan 255.804 barel pada pengiriman pada hub Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS selama seminggu hingga Selasa, pedagang yang melihat data tersebut.

Peningkatan terjadi meskipun TransCanada telah menutup sejak Sabtu pipa minyak mentah Keystone sebanyak 590.000 barel per hari (bph) yang mengalirkan minyak mentah ke Cushing dan Illinois.

Genscape tidak mencatat penurunan 481.485 barel di Cushing dalam lima hari sampai Selasa, tampaknya karena penutupan pipa Keystone yang disebabkan oleh kebocoran potensial, kata para pedagang. Tapi itu tidak cukup untuk mengimbangi jumlah arus masuk selama seminggu.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 49 sen, atau 1,3 persen, ke $ 37,26 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 36 sen, atau 1 persen, di $ 39,47.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Menembus $ 40

Ekspor minyak mentah Irak yang lebih tinggi juga memperlihatkan situasi kelebihan pasokan global meskipun sebuah laporan pemerintah AS yang positif pada hari Rabu di AS menggambarkan supply-demand minyak mentah yang mendorong harga naik sebesar 5 persen.

Persediaan minyak mentah AS turun 4,9 juta barel dalam pekan sampai 1 April dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 3,2 juta barel, menurut data dari Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu.

Ekspor minyak mentah dari pelabuhan selatan Irak telah meningkat menjadi rata-rata 3.494.000 barel per hari (bph) pada bulan April, seorang pejabat dari South Oil Company milik pemerintah, mengatakan Kamis. Ini adalah di atas rata-rata 3.286.000 barel per hari untuk bulan Maret.

Sebuah pertemuan yang direncanakan produsen minyak utama pada 17 April untuk membekukan produksi sekitar level saat ini, yang dalam banyak kasus tetap pada atau dekat rekor tertinggi, akan melakukan sedikit untuk mengurangi kelebihan di produksi dengan minimal 1 juta barel minyak mentah yang diproduksi setiap hari melebihi permintaan.

Memberikan keraguan tentang apakah kesepakatan bisa dilakukan, menteri luar negeri Iran mengatakan Teheran bertekad untuk mendapatkan kembali pangsa pasar minyak setelah sanksi yang dikenakan pada negara tersebut dicabut, kantor berita semi-resmi Tasnim dilaporkan.

Goldman Sachs mengatakan “kurang yakin pada berkelanjutan pembekukan atau pemotongan produksi OPEC” dan bukannya malah diperkirakan produksi OPEC naik 600.000 barel per hari (bph) tahun ini dan 500.000 barel per hari pada tahun 2017.

Analyst memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan, kecuali jika hari ini meningkat kembali optimisme pembekuan produksi. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 36,75-$ 36,25, dan jika berbalik naik akan menembus kisaran Resistance $ 37,75-$ 38,25.