oil-106913_640-pixabay Harga Minyak Mentah Naik Tipis Terdukung Pernyataan IEA
Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan hari Kamis, terpicu pernyataan International Energy Agency (IEA) yang menyatakan permintaan meningkat dan produksi berkurang, mengatasi terjadinya peningkatan penyimpanan minyak mentah berjangka AS.
Pada awal perdagangan, harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) melonjak ke puncak 2016 setelah International Energy Agency (IEA) menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia 2016 menjadi 1,2 juta barel per hari (bph) dari 1,16 juta pada bulan April.

Minyak mentah berjangka Brent juga rally awal oleh IEA, pengawas energi dunia barat, yang mencatat keluaran dari Nigeria, Libya dan Venezuela turun 450.000 bph dari tahun lalu.

Lihat :EIA : Pasar Minyak Global Menuju Keseimbangan

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 1 persen lebih tinggi, atau 47 sen, di $ 46,70 pada hari Kamis, setelah sebelumnya mencapai $ 47,02, level tertinggi sejak awal November.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 47,99, naik 0,8 persen. Mencapai intraday tertinggi $ 48,12.

Kedua patokan minyak mentah merosot setelah perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan peningkatan 548.923-barel pada titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk WTI berjangka selama seminggu hingga 10 Mei.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Terpicu Pemulihan Produksi Kanada

Data Genscape mencakup seminggu ketika sekitar 1 juta barel per hari pasokan minyak mentah Kanada yang tertahan akibat kebakaran hutan di wilayah pasir minyak Alberta. Data mengkhawatirkan pedagang untuk minyak mentah yang biasanya mengalir ke Cushing.

Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada hari Rabu bahwa persediaan minyak mentah AS turun 3,4 juta barel menjadi 540 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 714.000 barel dan American Petroleum Institute (API) melaporkan membangun dari 3,5 juta barel di data awal yang dikeluarkan pada hari Selasa.

Para pedagang mengatakan peningkatan yang diharapkan dalam produksi pasir minyak Kanada setelah gangguan lebih 1 juta barel per hari kapasitas produksi karena kebakaran yang membebani pasar.

Pekerja untuk Suncor Energy, salah satu perusahaan terbesar pasir minyak dipengaruhi oleh kebakaran hutan, juga akan mulai kembali ke fasilitas yang tertutup pada Kamis, kata seorang pejabat serikat, sebagai indikasi pulihnya pasokan.

Meskipun menurun, eksportir minyak utama Timur Tengah Kuwait menyetujui kenaikan harga baru-baru ini. “Berdasarkan penurunan produksi yang telah ditunjukkan dalam tiga minggu terakhir, saya menganggap fundamental harga mewakili jatuhnya produksi,” Menteri Perminyakan Kuwait Anas al-Saleh mengatakan kepada Reuters, Kamis.

Dia juga mengatakan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang Kuwait adalah anggota, tidak akan mencari pendukung harga intervensi pasar dalam pertemuan yang dijadwalkan berikutnya pada tanggal 2 Juni, dan sebaliknya fokus pada dialog antar produsen.

Analyst memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi bergerak sideways dengan adanya tarik menarik sentimen sentimen pemulihan produksi Kanada dan penurunan produksi di negara lainnya, menghadapi kekuatiran kekenyangan global. Harga juga akan mencermati pergerakan dollar AS. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 46,20-$ 45,70, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,20-$ 47,70.