in Berita Pasar by lilik
oil-field-1-web-700x357 Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Pelemahan Dollar AS
Harga minyak mentah berjangka naik lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Senin dengan dukungan pelemahan dollar AS yang membuat rally di pasar komoditas pasar sehingga memicu aksi beli, demikian juga harapan optimis menjelang pertemuan produsen minyak di Doha Minggu depan yang bertujuan untuk membekukan tingkat produksi saat ini.

Pada akhir perdagangan mata uang, indeks dollar AS melemah -0,23 persen pada 93.97. Pelemahan dollar AS memberikan dorongan kepada pembeli dengan komoditas dalam mata uang ini menjadi lebih murah untuk dibeli.

Harga minyak mentah AS WTI menetap di $ 40,36 per barel, naik 64 sen, atau 1,61 persen, setelah menyentuh tertinggi intraday pada $ 40,75, dekat tiga minggu tertinggi.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent, naik 96 sen menjadi $ 42,92 per barel, setelah menyentuh sesi tinggi $ 43,06, level tertinggi sejak 7 Desember.

Lihat :Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Penguatan, Tembus Level Kunci Resistance

Kenaikan harga minyak mentah terjadi pekan lalu, ketika minyak mentah naik 6 persen dalam satu sesi terdukung penurunan dalam hitungan kilang minyak dari pengebor AS ke level terendah sejak November 2009.

Rally pasar komoditas mendorong kenaikan harga minyak mentah. Harga emas juga menyentuh level tertinggi dalam hampir tiga minggu, sementara perak dan platinum naik lebih dari 2 persen.

Pedagang minyak mentah terus menempatkan harapan pada pertemuan produsen minyak untuk menopang harga minyak yang telah anjlok tertekan melimpahnya pasokan global.

Tapi analis di Goldman Sachs, yang mengharapkan minyak rata-rata $ 35 per barel pada kuartal kedua, memperingatkan bahwa hasil pertemuan di Qatar bisa membuktikan bearish untuk pasar.

“Pembekuan produksi pada tingkat produksi baru-baru ini tidak akan mempercepat rebalancing dari pasar minyak karena tingkat produksi OPEC (tidak termasuk Iran) dan Rusia tahun 2016 ini tetap dekat dengan perkiraan rata-rata tahunan dari 40,5 juta barel per hari,” kata analis.

Barclays juga memperingatkan pertemuan itu bisa memiliki dampak yang terbatas karena beberapa produsen yang memiliki potensi untuk meningkatkan produksi tidak mungkin untuk terlibat dalam pembekuan produksi.

Produksi minyak Rusia terlihat tidak berubah pada tahun 2017 dibandingkan dengan peningkatan yang diharapkan pada tahun 2016, Menteri Energi Rusia Alexander Novak kepada wartawan, Senin.

Produsen minyak Azerbaijan, dengan menteri energinya akan menghadiri pertemuan Doha, mengatakan pada hari Senin bahwa produksinya menurun 1,6 persen pada kuartal pertama dibandingkan dengan tahun sebelumnya menjadi 10.496.000 ton.

Minggu lalu banyak spekulan pasar minyak setuju dengan pandangan yang lebih bearish sebagai data dari IntercontinentalExchange (ICE) menunjukkan bahwa posisi net long pada Brent telah dipotong untuk 355.225 kontrak pada minggu sampai 5 April.

Sentimen bearish juga lebih tercermin dalam ekspektasi harga. BMO Capital Markets menurunkan perkiraan harga 2016 untuk Brent dan WTI masing-masing menjadi $ 41 dan $ 38 per barel, turun dari $ 45 dan $ 41,50 perkiraan sebelumnya.

Namun, analis memperkirakan permintaan lebih kuat untuk minyak dalam jangka panjang.

Para peneliti di Bernstein berharap permintaan minyak global meningkat pada tingkat tahunan rata-rata 1,4 persen antara 2016 dan 2020, dibandingkan dengan pertumbuhan tahunan 1,1 persen selama dekade terakhir.

“Kami perkirakan pasar minyak untuk seimbang pada akhir 2016. Hal ini akan memungkinkan harga untuk pulih menuju biaya marjinal $ 60 per barel,” kata Bernstein, menambahkan bahwa mereka memperkirakan permintaan global untuk mencapai 101.100.000 barel per hari pada tahun 2020, dari saat ini 94,6 juta barel per hari.

Analyst memperkirakan harga minyak mentah berpotensi mempertahankan penguatan jika dollar AS kembali melemah hari ini, juga dengan optimisme pertemuan pembekuan produksi minggu depan. Namun perlu diperhatikan berbagai pendapat analis ternama yang dapat memberikan sentimen bearish pada harga. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 40,90-$ 41,40, dan jika berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 39,90-$ 39,40.