in Berita Pasar by lilik
oilxy Harga Minyak Mentah Mixed Mencermati Pertemuan OPEC
Harga minyak mentah mixed pada perdagangan sesi Asia pada hari Kamis (01/06) menjelang pertemuan OPEC di Wina, yang diperkirakan tidak menghasilkan pembatasan produksi minyak mentah.

Harga minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) turun 9 sen menjadi $ 48,92 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 49,77 per barel pada 0200 GMT, naik 5 sen dari pemukiman terakhir mereka,

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan menghadapi persaingan antara rival Arab Saudi dan Iran ketika bertemu Kamis di ibukota Austria, dengan Riyadh berusaha untuk menghidupkan kembali tindakan terkoordinasi atau target produksi minyak formal, namun Teheran menolak untuk bekerja sama .

“Sebuah pembatasan produksi tidak memiliki manfaat bagi kita,” kata Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh sebagai negara mencoba untuk menutup pangsa pasar yang hilang menyusul pencabutan sanksi terhadap itu pada bulan Januari.

Meskipun kenaikan produksi dengan produsen Timur Tengah OPEC, produksi keseluruhan kelompok tetap sebagian besar datar tahun ini, saat ini berdiri di 32,5 juta barel per hari (bph), dibatasi oleh gangguan terutama di Nigeria, Libya dan Venezuela.

Lihat : Harga Minyak Mentah Turun Terganjal Pesimisme Pertemuan OPEC

Citi mengatakan diperkirakan harga minyak naik di atas $ 50 per barel “dalam waktu dekat” sebagai serangan terhadap infrastruktur minyak di Nigeria, pemadaman listrik dan masalah pembayaran di Venezuela dan kekacauan di Libya telah mengekang total produksi OPEC bahkan Iran telah menggenjot produksinya lebih cepat dari yang diperkirakan.

Karena gangguan pasokan di tempat lain, produsen biaya rendah di Timur Tengah melihat sedikit alasan untuk menahan produksi sebagai kondisi pasar secara keseluruhan telah meningkat secara signifikan bagi mereka tahun ini.

“Sejak 20 Januari, harga minyak telah hampir dua kali lipat dari dekat $ 26 per barel menjadi hampir $ 50 per barel, pada saat yang sama total produksi OPEC telah meningkat sekitar 100.000 barel per hari, meskipun pemadaman berat di Nigeria,” kata BMI Research.

Penjualan mobil di Tiongkok, sebuah pengukur penting untuk bensin dan permintaan minyak mentah, juga telah menurun hampir seperempat sejak akhir 2015 menjadi 2120000 kendaraan yang terdaftar baru pada bulan April.

Analyst memperkirakan harga minyak mentah bergerak melemah dengan sentimen peningkatan produksi minyak Timur Tengah dan pesimisme pertemuan OPEC. Harga akan menembus kisaran Support $ 48,50- $ 48,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 49,50 – $ 50,00.