in Berita Pasar by heri
benarkah-ada-kandungan-minyak-bumi-di-jakarta Harga Minyak Ditutup Turun
Minyak mentah berjangka turun dari posisi tertinggi 2016 pada perdagangan volatile, karena menteri minyak Arab Saudi menepis potensi penurunan produksi di antara sejumlah produsen utama dan investor bereaksi terhadap peningkatan stok AS yang lebih kuat dari yang diperkirakan lalu minggu.

Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Mei menetap di $ 41,67, turun 0,50 atau 1,19%. Di Intercontinental Exchange (ICE), brent untuk pengiriman Juni ditutup pada $ 44,06, turun 0,59 atau 1,34%.

WTI dan Brent berjangka menghapus keuntungan pada sesi Selasa setelah Menteri Energi Arab Saudi Ali al-Naimi meremehkan prospek penurunan produksi antara Rusia, Venezuela, Qatar, dan Kerajaan Saudi pada pertemuan di Doha. Pernyataan tersebut datang satu hari setelah harga minyak mentah melonjak lebih dari 3%, setelah sumber-sumber diplomatik mengatakan kepada kantor berita Rusia Interfax bahwa Arab Saudi dan Rusia telah membentuk konsensus tentang kesepakatan untuk membekukan produksi di dekat level mereka saat ini. Sementara itu, Al-Naimi secara terang-terangan mengatakan kepada wartawan dari surat kabar Al-Hayat untuk “melupakan topik ini.”

Harga minyak mentah turun lebih lanjut setelah badan Administrasi Informasi Energi AS mengatakan dalam Laporan Weekly Petroleum bahwa stok minyak mentah domestik naik 6,6 juta barel untuk pekan yang berakhir pada 8 April menjadi 536,5 juta barel, persediaan minyak mentah AS berada pada tingkat historis tinggi untuk tahun ini