Geoge Soros, sang spekulator, begitulah gelarnya menurut sebagian besar pelaku bisnis. Mulai dari sepak terjangnya yang sempat menggemparkan dunia seperti peristiwa Black Wednesday (di mana dia sempat membuat bank Inggris “kebobolan” £3.4 milyar) sampai prediksinya dalam mendeteksi pecahnya stabilitas ekonomi global (economic superbubble), sebenarnya tak lepas dari pandangannya mengenai teori refleksifitas.

Sebelum kita membahas mengenai teori refleksifitas, kita akan memutar waktu untuk mempelajari bagaimana seorang Soros mampu meraih posisinya seperti saat ini.

Berawal Dari Salesman
George Soros mengambil studinya di London School of Economics pada tahun 1947, di mana dia bertemu dengan Karl Popper, dari situlah George Soros tertarik dengan filosofi dan menjadi cikal-bakal dari terciptanya teori refleksifitas.

Setelah lulus dari London School of Economics, George Soros memulai karirnya sebagai salesman dari suatu toko suvenir, pekerjaan yang disebutnya sebagai titik bawah dalam kehidupannya. Berangkat dari rasa ketidakpuasan tadi, akhirnya George Soros berinisiatif untuk melamar kerja di merchant bank (setara dengan bank kredit untuk para pedagang).

Setelah berkali-kali ditolak dan dipandang rendah oleh para pewawancara, akhirnya George Soros diterima bekerja di Singer & Friedland. Tahu alasannya kenapa dia bisa diterima bekerja di sana? Karena dia dan manajer utama di Bank tadi berkebangsaan sama, Hungaria.

Karirnya terus berkembang pesat hingga kesempatan untuk melebarkan sayap ke negeri Paman Sam terbuka lebar. Sekian tahun bergelut dalam bidang financing, George Soros mengambil keputusan kembali ke Inggris untuk mendalami filosofi. Pada masa itu, dia mengembangkan ide dari Karl Popper mengenai teori refleksifitas.

Teori Refleksifitas
Oke, kembali ke topik kita mengenai teori refleksifitas. George Soros mendasarkan ide bahwa sebenarnya nilai harga pada pasar lebih sering dikendalikan oleh ide-ide situational dari para pelaku pasar daripada elemen-elemen fundamental. Situasi refleksif diciptakan oleh rantai berkesinambungan di mana ide mempengaruhi kondisi pasar, lalu kondisi pasar mempengaruhi ide.

Implikasi dari teori tersebut adalah siklus dari kondisi pasar yang bisa dideskripsikan sebagai gelembung (bubble), di mana pada suatu momen kondisi pasar akan merangkak naik sehingga memancing banyak sentimen positif, kondisi ini bisa dianalogikan sebagai “booming” (gelembung membesar). Begitu besarnya sentimen positif tadi sampai gelembung tak mampu lagi menahan tekanan, siap tak siap gelembung akan meledak dikarenakan sentimen negatif terhadap anomali pasar tersebut.

Didasari oleh teori refleksif, George Soros mendirikan First Eagle Funds (tahun 1967) dan Double Eagle Hedge Funds (thn. 1969), dua-duanya bergerak di bidang investasi. Tujuan dari lembaga investasi tersebut adalah mengaplikasikan strategi mengambil keuntungan saat gelembung-gelembung ekonomi terjadi.

Strategi investasi George Soros terbukti sukses meraup keuntungan dari modal pertama $4 juta menjadi $12 juta. Dari sana, lembaga investasi berubah nama menjadi Soros Fund (kemudian berubah lagi menjadi Quantum Fund).

Sampai tahun 2013 Quantum Fund menghasilkan profit sebesar $5.5 milyar. Skor tersebut menjadikannya lembaga investasi hedge funds tersukses di dunia.

Memicu Kontroversi
Kesuksesan gemilang George Soros tak lepas dari sorotan negatif para pengawas pasar. Banyak diantaranya mengatakan bahwa Soros memiliki agenda pribadi untuk menjatuhkan nilai mata uang suatu negara, terutama tuduhan perdana menteri Mahathir Mohamad (thn. 1997) yang mengatakan bahwa Soros sengaja menjatuhkan nilai mata uang beberapa negara ASEAN sebagai bagian dari agenda konspirasi Soros (saat itu Soros seringkali diasosiasikan sebagai Jewish conspirator).

Toh, apa yang dilakukan Soros sesungguhnya bukan karena agenda konspirasi, melainkan aksi reaktif oportunistik yang terjadi saat kondisi pasar sedang mengalami anomali. Dengan kata lain, sebenarnya Soros mengambil sikap sebagaimana layaknya trader secara umum, hanya saja Soros beberapa langkah lebih sigap dan sensitif dengan pandangan refleksifnya.

Kesuksesan menjadi lebih berarti jika didermakan kepada individu lainnya. George Soros juga mendirikan Open Society Foundations untuk memberikan bantuan kepada kelompok-kelompok sosial dengan tujuan membangun keterbukaan dan kebebasan individual dalam mengembangkan ide-ide inovatif yang yah bisa jadi ujung-ujungnya “refleksif”.

sf_140718_124055_soros02 Biografi George Soros Dan Teori Refleksifnya