in Berita Pasar by yeremia
Kepala Strategi Investasi UBS, Mike Ryan, mengutarakan pada CNBC Senin kemarin (28/3) bahwa salah satu alasan mengapa Fed merubah nada pernyataannya pada FOMC Maret lalu bisa jadi adalah karena tidak ingin Dolar menguat terlalu cepat hingga mengacaukan ekspansi ekonomi domestik yang tengah berlangsung.

Ini masuk akal mengingat sebagaimana kita ketahui, indeks Dolar bergerak cenderung bullish pasca kenaikan suku bunga Desember, padahal sudah berada di posisi terkuatnya dalam lebih dari satu dekade. Hal ini telah berimbas negatif di berbagai sektor, salah satunya bagi perusahaan-perusahaan multinasional asal AS yang mayoritas pendapatannya diperoleh dari luar negeri. McDonald, misalnya, melaporkan penurunan revenue dan net income untuk tahun fiskal 2015 akibat faktor nilai tukar; padahal apabila Dolar tidak menguat, maka revenue dan net income masih ada peningkatan.

Sementara itu, Richard Clarida, Penasihat Strategis di PIMCO, juga memaparkan keyakinannya bahwa Yellen akan menggunakan momen pernyataan FOMC April untuk menyiapkan investor menjelang kenaikan suku bunga Juni. Namun, ia menekankan FOMC akan melakukannya secara bertahap untuk menghindari pergerakan yang terlalu besar pada Dolar.

Kuncinya Ada Pada Pergerakan Dolar
Jurrien Timmer, salah satu direktur di korporasi jasa finansial multinasional asal Amerika Fidelity Investment, pun menyampaian hal senada dengan Ryan dan Clarida. Menurutnya, Federal Reserve bisa menaikkan suku bunga pada bulan Juni bila Dolar tidak melonjak di tengah ekspektasi akan diambilnya kebijakan tersebut.

Timmer mengungkapkan bahwa Fed telah terpojok dalam “tarik ulur” dimana diskusi tentang kenaikan suku bunga memperkuat Dolar, tetapi mengakibatkan pelemahan Yuan China. Pelemahan Yuan pada gilirannya menyebabkan People’s Bank of China untuk menjual cadangan devisa-nya guna menanggulangi outflow Yuan, yang akibatnya malah menimbulkan volatilitas di pasar finansial AS.

Karenanya, Timmer menilai pergerakan Dolar akan menjadi indikator kunci mengenai apakah Fed akan menaikkan suku bunga atau tidak. Kenaikan tersebut jelas tidak bisa dilakukan pada rapat FOMC April, tetapi masih ada potensi untuk terjadi di bulan Juni apabila sinyal-sinyal yang dikirim sebelumnya oleh para pejabat the Fed tidak mengakibatkan gejolak di pasar mata uang.

c_sf_100508_262205_jadwal-rapat-fomc Akibat Dolar Terlalu Kuat?